CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Tuesday, February 22, 2011

Senyumlah Pada Kejahatan Orang

Menurut Dr. HM Tuah Iskandar Al-Haj ( Mingguan Wanita, 58 ) : Sebaik mana pun anda, perkataan buruk akan tetap anda terima, sama ada anda sedari ataupun tidak. Lumrahnya kehidupan begitulah, tidak akan ada manusia bebas daripada diperkatakan. Apa yang diperkatakan itu mungkin baik, mungkin juga buruk.

Manusia memang suka mencungkil keburukan berbanding kebaikan.

Mengapa hairan dengan sikap manusia yang suka bercerita perkara buruk tentang orang lain.

Mengapakah orang berbuat jahat terhadap anda? Mereka ingin lihat anda sedih, menangis, marah, mengamuk dan semua sikap-sikap yang tidak baik. Dengan itu mereka ada sebab untuk ketawa. Itu adalah temasya bagi si busuk hati. Tapi andainya anda boleh senyum kalaupun tidak ketawa, anda sebenarnya telah menyebabkan mereka terjelepok. Mereka akan susah hati dan berasa payah sekali. Nah, mengapa hendak menangis oleh perlakuan jahat manusia sebaliknya bersikap tenang dan ketawalah, anda telah mengembalikan kesakitan kepada mereka.

Benteng pertahanan diri kita adalah percaya kepada diri sendiri. Anda percaya anda tidak sejahat yang mereka sangka dan sememangnya anda tidak jahat, itulah benteng terbaik pengubat hati. Apabila Allah diletakkan paling atas dalam kehidupan, tiada apa-apa kejahatan yang mampu memusnahkan lagi.

Bukan ada sebab pun mereka tidak menyukai anda, kadang-kadang anda tidak kenal pun mereka, tetapi mereka sangat benci dan dengki terhadap anda. Usah hairan sangat. Hidup memang macam-macam. Usah lawan setiap serangan sebab sebenarnya itulah yang mereka kehendaki. Semakin anda berlawan semakin anda ditelanjangi. Ini akan semakin mengusutkan keadaan dan anda juga yang akan berasa semakin sakit.

Terbaik, senyumlah dan ketawalah. Senyum dan ketawa akan memadam dengan sendirinya semua kesulitan.

Rujukan :
Dr. HM Tuah Iskandar Al-Haj, Mingguan Wanita ( Senyumlah Pada Kejahatan Orang ), 58.


p/s : lepas terbaca artikel Dr. rasa tenang lebih banyak. Pernah sesorang berpesan kat aku tak lama dulu 'buat apa kita layan orang bodoh, nnt kita sama bodoh'. Biarlah apa orang nak kata tentang kita yer kawan-kawan, kita balas dengan kehebatan kita, kelebihan kita. Orang berdengki dengan apa yang kita ada, sebab tu dia bagi serangan dengan peluru taik. Sedangkan kita adalah sedia terhebat, taik apa sekalipun orang bagi, status kita tetap begini. Tak rosak sikit pun kan kawan-kawan :)
Kepada yang menjadi mangsa peluru taik, Nabi s.a.w sendiri pernah dilempar najis ke rumah baginda. Jatuhkah martabat seorang Nabi? Hilangkan rasa cinta Allah kepada Nabi? Tidak kan.. Sekali pun kita tak mampu jadi seperti Nabi, janganlah kita jadi seperti syaiton!


Tata!

No comments: